[ABKM] tentang sikap dan menjaga diri

IMG_3996

Tanpa tedeng aling-aling sebuah pertanyaan menohok dilemparkan begitu saja oleh seorang Suka Pradita di sebuah grup whatsapp. Tentu pertanyaan ini ada disetiap benak para anggota grup sejak lama. Entah kenapa, Suka sang empu pertanyaan tiba-tiba memberanikan diri menepis tabu ini. Malam itu adalah penantian para anggota grup untuk menemukan jawaban tentang suatu hal yang diragukannya. Mumpung ada yang nanya, kenapa tidak kita simak. Minimal jadi silent readerlah. Namun, sayang rasanya kami yang innocent ini takkan mampu memberikan jawaban menakjubkan tentang soal yang dipertanyakan. Ini hanyalah hasil diskusi kiloan, yang dijawab dengan cara menerka-nerka mencoba mendekati ideal. Tentunya perlu bimbingan dari para senior yang sudah berpengalaman. Anggap saja, rasa pemuas dari penasaran kita selama ini.

Pengisi:
Jamika Nasaputra
Suka Pradita
Yulia Latifah
Sarah Fauziah
Adiel Luckman
Yuli Setiawan
Marcel Tirawan (piguran)

Suka: Tandanya wanita minta dilamar itu apa?

Yulia: E& Suka

Yuli Setiawan: Suka kumat

Sarah Fauziah: Pake slempang “siap dilamar” kaya tehjems kasuk hahaha

Marcel : Suuuk dibahas disini banget suk?

Luckman: Tanda2nya salah satunya. Baunya beda sukm

Marcel: Rusak

Suka: What in this group stay in this group! Hahaha

Luckman: Jem jawab serius aja. Biar bisa dirangkum di tumblr

Jamika: Gatau suk, belum pernah ngalamin wakwaaaw

Jamika: Kalo cewe shalihah, mungkin jawabannya adalah: Tidak ada pertanda, sebab dia menjaga~ Menjaganya dengan nanya ke temennya atau murobbinya tanpa sepengetahuan doi. Menjaganya dengan menanyakan kesediaan doi, melalui orang lain, Tapi kalo aku sih gaakan berani nanya duluan. Kalo doi ternyata blm ada siapa2, si cewe akan menawarkan diri. Its okay

Jamika: Itu yang tipenya shalihah………..

Luckman: Iya jam. Di salman juga pernah denger ada pengalaman yg kayak gitu.

Yulia: Duh masih jauh dari shalihah, tp berusaha menuju sana. Kudu banyak belajar dari Jamika dan Juan

Jamika: Ada juga tipe cewe yang deketin duluan, lewat kode2 yang keliatan. Misalnya, kasih perhatian, ngomongnymenjurus. Beda2 sih tergantung orangnya

Yuli Setiawan: Nanya dong. Katanya kalo ada wanita di lamar sama cowok pertama kali, gk boleh d tolak ya? Bener gak?

Jamika:

Setau aku, bukan ga boleh sih, tapi sebaiknya ngga langsung ditolak gitu. Tergantung yul. Banyak tergantungnya soalnya emang tiap orang beda-beda pemahamannya. Yang aku pelajari di SPN sama yg aku pelajari dr orang2 yg berpengalaman semuanya beda. Nah tinggal kita mau pilih yg mana. Kalo aku prinsipnya, kenali diri dan orngnya dulu. Ngga lgsg ditolak. Ibaratnya, ngga menutup pintu jodoh.. Tapi liat kesiapan diri dulu, kalo pada saat itu ku udah siap lahir batin, aku bersedia menerima, kenalan dulu. Perkara nanti cocok ya lanjut, ga cocok ya gausah dipaksa. Kalo diri sendiri trnyata emg blm siap lahir batin, aku nolak dr awal, krn ngga mau php

Jamika: Kata seniorku, jangan maksain hati kita. Kalo hati kita terpaksa dan tersiksa sama aja mendzalimi diri sendiri. Tapi kalo ada cowo yg ngajak taaruf lalu diterima, berarti kita gaboleh nerima tawaran lain meskipun belum proses khitbah

Yulia: Urutannya teh khitbah atau taaruf dulu? Lupa suka ketuker

Jamika: Setau aku (CMIIW), taaruf dulu baru khitbah li

Jamika: Urutannya: bilang ke perantara/murobbi tentang maksud dan tujuan-> murobbi mnyampaikan ke yg brsangkutan -> diterima tawarannya atau ga sama ybs -> diterima = tukeran proposal -> proposal diterima lanjutpross taaruf lebih dalam -> cocok lanjut ke proses khitbah

Yulia: Khitbah teh cem tunangan gitu yah ketemu dua keluarga?

Jamika: Kalo setau aku, khitbah dan lamaran itu sebenernya sama. Cuma budaya di Indo kan biasanya pake lamaran ya, bukan khitbah. Yuli coba tanya ke banyak sumber aja, soalnya beda2 yul prinsip tiap orang…

Luckman: Kalo gasalah itu ada skemanya ya jem.

Jamika: Iya man, itu yang urutan tadi kalo prosesnya lancar cocok dari awal sampe akhir. Tp denger2 ga segampang itu.. Ga secepat itu, ga selancar itu.. Hmmm pada dasarnya, jodoh pasti bertemu.. itu bener sih. Serendipity, ngga ada sedikitpun kejadian yg kebetulan

Yulia: Iyaaa aku denger temenku juga prosesnya ga sekali dan sampe skrg msh berlangsung. Tapi ada juga yg sekali jadi

Jamika: Iyaa lii, kk kelas aku juga, suaminya itu mendapatkan beliau stlh gagal 20 kali. Bayangkan 👀 Tp ya jodoh psti ketemu. Kun fayakun. Allah ridho berjodoh ya jodoh, Allah bilang ga jodoh ya gaakan jadi meskipun prosesnya bahkan udah H-1 lamaran misalnya

Luckman: Meski gagal banyak kali. Tp dengan cara ini gak timbul pitnah dan suudzon ya? Insyaalloh

Jamika: Iya itu bagusnya… islam cares so much about our pride. Islam sangat amat menjaga perempuan, baik fisik maupun non fisik. Meskipun kalo gagal ya sakit ati juga, tapi ini lebih mulia karena tanpa proses pacaran. We are untouchable, physically. Dan itu yg buat kita sebagai wanita lebih berharga.

Sarah Fauziah: Kakakku duaduanya taaruf, dan prosesnya sangat indah menurutku☺

Luckman: Kalo gasalah. Aku pernah dengar soal tanda2 abstrak bahwa itu calon istri utk sang pria. Salah satunya ketika tak sengaja memandang wajahnya menyejukan hati. Katanya sih. Tapi gatau menyejukan hati teh kayak gimana. Walohualam

Sarah Fauziah: Tehjems pencerahan yg sangat mencerahkan :’)

Jamika:

Oiya man… kayanya aku jg pernah denger… tapi di hadist juga ada yah kalo gasalah.. Nikahilah wanita yang apabila dipandang menentramkan hati, dst dst…… Kapan ya aku menentramkan hatinya :“) #curcol

Luckman: Jam. Ada batas waktu gak sih dari proses taaruf ke pernikahannya. Kadang ada kasus taarufnya udah tp nikahnya setahun kemudian. Katanya gak boleh lama2 ya?

Sarah Fauziah: Iya tehjemsss sudah keren sekali kokk :’) tambahan… Aku selalu dinasehatin sama aa: cari/terima pasangan yang bagus dalam agama, akhlak, dan kita suka secara personal.. Lagi belajar di muslimah.or.id :’)

Jamika: Iya kata murobbi aku juga gaboleh lama2.. 2-3 bulan..

Sarah Fauziah: 3 bulan maksimal kalo ga salah kalukk (dari buku spn gitu ya)

Jamika: Tapi… kalo secara realistis sih, krn sewa gedung skrg susah, pinjem sana sini, bikin undangan gabisa sekali jadi……. ya 2-3 bulan ga cukup. Sekarang sewa gedung aja min 1th sebelumnya. Dari itu aku mikir dan menyimpulkan, nikah memang butuh banyak sekali persiapan, terutama finansial. Tapi tenaang. Selama diniatkan ibadah, insyaallah selalu ada jalan (kata temen2 aku yg udh pd nikah)

Luckman: Proses kayak gini udah mulai banyak yg tau. Dan malah jadi trend padahal mereka belum paham seutuhnya. Ngakunya taaruf eh ternyata gak ada bedanya sama prosesi “tunangan” yang menikah setahun atau dua tahun lagi. Walohualam

Jamika: Iya man. Apalagi banyak artis tuh, yang ngakunya taaruf ala ala islam tapi……. gitu deh.. Sedih. Takut jadinya malah ngasih insight yg krg sesuai dg agama, mengenai proses menuju pernikahan…

Jamika: Suk muncul suk, typing mulu ga jadi2

Luckman: Ini Yuli yang nanya mana suaranya. Gak interaktif ah

Sarah Fauziah: Iya…..makanya kita teh harus berhenti cengcengin😂 *ga nyambung sih*

Jamika: Iya sebenernya, aku pengalaman di ceng2in dan gaenak bgt. Haha. Maafin ya sar suka nge ceng2in 😂

Yuli Setiawan: Nyimak.. pertanyaan ku udah d jawan jem da..

Yuli Setiawan: Tidur oi udahjam 00.03

Luckman: Cieee banyak yg ceng2in

Suka: Cintai dia dengan menjaga perasaanya dari perasaanmu. Sampai waktunya tiba

Jamika: Sebenernya cara jitu biar ga di ceng2in adalah…. menjaga diri, menjaga sikap… Soalnya kalo dipikir2, asalmula cengcengan adalah sikap kita sndiri (pglmn pribadi)

Suka:

Bicara masalah ceng2an.. hati2.. fitnah ga selalu muncul dlm keburukan, fitnahpun bisa muncul diladang ladang kebaikan

Sarah Fauziah: Contoh coba kasukiii

Suka: Yang suka ikut kepanitiaan yg punya wakil atau sekjen lawan jenis pasti merasakan dan paham betul kalau fitnah memang seringnya tumbuh diladang2 kebaikan

Jamika: Wah iya… Tul juga suk

Yuli Setiawan: Pengalaman bgt ya suk

Jamika: Tp bukannya itu kembali ke sikap kita ya

Suka:

Tapi itulah tantangan yang dilalui oleh mereka yg memilih jalan dakwah.. penuh liku dan fitnah salah satunya.. berhenti bukan pilihan, tapi menjaga.

Suka: Udah ah tidur.. Udah malem kucing bobo

Jamika: Kalo aku belajar psikologi sosial, sikap itu adalah keputusan kita dalam mengambil tindakan. Jadi sikap itu ga kelihatan. Berhenti bukan pilihan, tapi menjaga. Sepakat banget.

Jamika: Itu sikap yg seharusnya. Menjaga adalah bagian dari sikap. Bagaimana bersikap, itu tergntung sbrp kuat iman kita, sbrb dkt kita sm Allah…. ya ga sih

Luckman: Bisa jadi, sikap dimanipestasikan dalam pesan non verbal. Cowok pasti tahu wanita mana yg bisa di ceng2in dan enggak. Contohnya dalam praktek berjilbab.*eh maaf inimah pemikiranku aja ya. Jangan ada yg tersinggung

Jamika: Sepakat man. Mungkin itulah, sesempurna itu islam sampai sikap pun diatur dan dijaga. Berjilbab adalah tindakan yg diambil atas sikap yg dipilih

Sarah Fauziah: Tehjems aku pernah mencoba menjaga sikap kaya gitu… Pas pelatihan FIM kemarin….. Aku ga pecicilan… Terus aku malah nangis pas kumpul fasil, ga betah diem aja kayak ga punya temen #curcoltengahmalam #fimsick

Jamika:

Muslimah ga harus diem kalem gitu kok. Mau atraktif juga boleh, rame, ceria, ngga ada yang larang. Itu kan karakter kita. Menjaga sikap bukan berarti kita memaksakan diri kita menjadi yang bukan kita. Menurut aku, menjaga sikap adalah menjaga diri dari hal2 yg kita tau itu akan membawa keburukan. Ceria tidak membawa keburukan kok. Supel juga ga membawa keburukan. Tergantung tindakan kita dan bagaimana kita memaknai ceria dan supel. Itulah mengapa ada aturan batas interaksi antara wanita dg pria. Bukan bermaksud menjadikn diri kita sbg yg bukan kita, tapi untuk menjaga kita aja. Kita sudah diberi petunjuk, mau ikutin apa ngga ya sikap kita gimana. Ada orang yg mengartikan ceria, itu dengan pegang2an lawan jenis, ada juga ygvmengartikan ceria itu murah senyum, dll. Ya terserah. Tapi Allah sudah memberi batas, itu supaya kita terjaga aja. Pada dasarnya, naluriah manusia kan selalu ingib terjaga, ingin kondisi yang aman dan nyaman. Nah Allah memberi petunjuknya…. hanya kita seringkali suka ikut hawa nafsu sendiri.. yang justru menjerumuskan kita ke kemudharatan

Sarah Fauziah: Terimakasih tehjems

Jamika: Makasih juga sarah, jd ngingetin diri sendiri

Luckman: Robiyanti orangnya ngabojeg wae. Tapi ada pembawaan dia soal prinsipnya (batasan sebagai muslimah mungkin) yg membuat lawan jenis menghormatinya harus sampai mana bersikap.

*yang aku rasain sih etamah sebagai contoh mungkin

Jamika: Wah iya itu contoh konkrit pisan. Islam itu mudah.. maka jgn dipersulit… (tiba2 keinget)

Suka: Naah kalau gini kan mantab! Sekali kali galau produktif

Jamika: Oiya, cowok juga harus tau gmn bersikap. Ti tadi aku ngomongin wanita wae yeuh wkwk. Tar kalo ada apa2, wanita mulu yg disalahin padahal ga juga.

Luckman: Ya sama2 lah. Inget hukum aksi reaksi aja.

Jamika: Ada banyak keywords bagus nih mlm ini. Sikap, prinsip, menjaga, pembawaan diri, aksi-reaksi

Luckman: Makasih jem, dapet insight tak terduga malam ini.

Jamika: Semoga bermanfaat, mohon maaf kalau ada yg kurang berkenan. Goodnight, fellas

Malam itu berakhir dengan hening. Semua anggota grup mematikan smartphonnya lantas merenung sebelum tidur. Besok-besok tak ingin lagi rasanya membahas hal ini di grup, mungkin terasa serius buat anak ingusan seperti kita-kita. Tapi rasanya kita telah satu langkah lebih dewasa dari biasanya. Terima kasih Jamika Nasaputra S.Ds 🙂

Tamat

Bandung, 5 Agustus 2015