​One Day Trip Langkawi

Maaf temen2 sebaiknya kalau mau baca tulisan ini, saya saranin sambil puter Sweet Disposition dari Temper Trap biar berasa petualangannya. Kalo gak biasa, puter murotal juga gapapa, biar berpahala.

Saat itu saya cuman punya waktu sehari untuk berkunjung ke Langkawi Island. Jadi gak bisa nginep, makanya gak bisa jalan kebanyak spot disana.

Apa yang bisa kita lakukan seharian di Langkawi? Saya sempet searching tempat2 asik disana, tapi kayaknya yg paling iconic ya cable car di skycab machicang. Dan kebetulan Bang Ali, kawan malaysia saya juga nyaranin buat ke Skycab aja.

Why Skycab? Kalo kita beli ticket yang full package, kita bisa berkunjung ke beberapa wahana selain cable car atau sky bridge, ya jadi so worth it. Selain itu komplek Skycab berada di Taman Geopark Terindah se Asia Tenggara yang udah recognized sama UNESCO. Mantap kan.

Oke saya cerita dari awal ya. Jadi sebelum ke Langkawi saya berkunjung ke Perlis dulu, which is negeri paling ujung di malaysia dan paling dekat ke Langkawi, tapi Langkawi sendiri masuk ke Negeri Kedah, jadi beda pemerintahan sama Perlis sebenernya.

Banyak jalan menuju Roma, begitupun dengan ke Langkawi ada banyak cara untuk sampai disana. Kalau dari Jakarta, ada penerbangan langsung ke Langkawi, ya transit bentar sih di KL lah, mostly yang murah itu airasia sama malaysia airlines. Kedua, karena saya travel via darat dari Perlis maka ke Langkawi naik Ferry.

Enak banget naik Ferry disini dari Penang atau Thailand juga ada Ferry ke Langkawi, murah, nyaman, dan tepat waktu.

Kalau dari Perlis nama Port-nya Kuala Perlis, tiket ferry ke Langkawi dari sini 18 RM, dan sepanjang hari ada banyak pelayaran menuju Langkawi, jadi ya antum tinggal pilih aja mau jam berapa.

Jadwal keberangkatan ferry

Port Kuala Perlis

Saat itu saya pilih keberangkatan paling pagi, karena kan waktu saya terbatas biar gak terlalu siang sampai di Langkawi. Port Kuala Perlis ke Port Langkawi memakan waktu 1 jam.

Sampailah saya di Port Langkawi. Portnya keren kayak di Airport, bersih, banyak toko souvenirnya juga.

Nah untuk diketahui, di Langkawi ini gak ada public transport kayak bis atau train, yang ada hanyalah kereta sewa alias taxi, uber atau grab? No idea, saya gak buka aplikasi ini disana lupa.

Tapi yang popular buat traveler ialah sewa mobil atau motor disini. Jadi ketika kita keluar dari Port, kita akan banyak ditawari sama semacam mamang mamang calo gitu, mereka nawarin penyewaan mobil atau motor.

Karena saya bertiga waktu itu, kami putuskan untuk sewa mobil. Untuk sewa mobil juga bervariasi harganya, kami sewa mobil kancil untuk seharian harganya 50 RM, untuk motor 35 RM per hari. Dan harganya bisa lebih murah kalau kita sewa beberapa hari.

Langsung tancap gas ke tujuan kami Skycab. Kami pakai bantuan maps untuk sampai disana, padahal sebenernya gampang banget karena gak banyak jalan alternatif disini. Dari port tinggal ke jalan besar arah utara, udah lurus aja dan ikuti petunjuk. Sampai deh.

Lalu sampailah kita di lokasi, tempatnya keren banget kayak di film Jurasic Park gitu. Dan kami menuju counter tiket, saat itu ada pilihan tiket, ada tiket A buat naek cable car aja, dan ada tiket B yaitu package tiket jadi kita bisa naek cable car dan berkunjung ke semua wahana free. Kalau pakai tiket A untuk masuk wahana harus bayar lagi.

Jadi kami pilih tiket B, which is kita bisa seenak mamah keliling ini tempat dan free. Untuk orang lokal harganya 55 RM kalo untuk Internasional kayak saya harganya 77 RM.

Nah saat kita naik cable car kita akan berhenti dulu di stasiun pertama, disini kita bisa melihat pemandangan pulau Langkawi secara keseluruhan. Lalu kita bisa naik lagi ke stasiun kedua di puncak paling tinggi dari sebelumnya, disini ada restauran dan souvenir shop, mahal mahal sih kalo buat saya, dan disini kita bisa jalan di SkyBridge, sebuah jembatan di atas bukit dengan ketinggian ratusan meter. Untuk bisa menikmati skybridge kita harus bayar lagi 5 RM. Worth it banget karena emang beneran keren banget sih.

Untuk pelancong yang membawa anak diatas 3 tahun anaknya harus bayar tiket sendiri “child ticket”, dan yang mau bawa bayi sama keretanya juga diperbolehkan. Safe banget kok.

Wahana lain yang bisa kita kunjungi ada 4DX 360°, museum 3D, Jurasic Park Virtual Reality, dll. Kalo saya cuman itu aja tiga karena waktunya gak cukup.

Advertisements

Culinary Review: Malaysian KFC dan Nasi Pulut

Hari pertama di Perlis saya di drop di sebuah motel minimalis yang Alhamdulillah murah untuk kaum ngehe seperti saya. Kan laper ya saya teh, kebetulan di depan motelnya ada KFC, sebenernya males sih makannya KFC lagi, udah mah di kantorkalo gak dikasih lunch larinya ke KFC Ratu Plaza lagi, watir. Prefer nyoba makanan lokal sebenernya. Ya tapi karena kelaperan ya sudahlah ana putuskan untuk makan disini sajo.

Kubuka pintu KFC, lalu kuucapkan salam. ‘Assalamualaikum… Atuk oo Atuk’ ala film Upin Ipin haha. Dengan langkah pasti saya menuju ke counter pemesanan. Dan saya pilih ‘cheesy mushroom chicken’, Nampak kelezatan terpampang dari displaynya.

IMG_20170124_172622

menu chicken cheesy mushroom ala malaysia

Dari menu ini saya dapati 2 potong ayam krispi, dada dan paha bawah, bawang Bombay mentah dipotong kecil, mash potato dengan Indian spicy, cheese cream soup with mushroom, sama segelas teh tarik yang gambar gelasnya pepsi (penting banget disebut).

Karena saya gak merasa wareg (kenyang) saya putuskan beli tambahan nasi, namun saya gak foto maaf, taulah ya bentuk nasi kayak gimana.

How was the taste? Saya pikir KCF dimanapun di dunia ini punya taste standard yang sama, dan ternyata TIDAK. Saya coba analisa dan compare sama KFC Indonesia ya, ayam disini tuh luarnya krispi dan dalemnya juicy jadi kayak makan ayam rebus setengah mateng gitu dan gak di KFC aja, di kedai nasi campur Malaysia manapun pasti ayamnya kayak gitu. Gak kayak di Indonesia, yang ayamnya tuh harus garing banget, kadar airnya harus hilang, makanya ayam di Indonesia kecil-kecil. Vitaminnya hilang.

Mash potatosnya dikasih kayak Indian curry gitu, ada bau jahe sama kapulaga apalah itu gk ngerti. Tapi beneran tastenya tradisional banget, dan dilidah saya sebenernya belum cocok. Untuk bombaynya saya gak makan, cheese mushroomnya juga dikasih Indian taste gitu, entahlah rempah apa yang ada di dalemnya.

Nasi Pulut from Mak Cik baik hati

Oke ceritanya ini saya udah hari kedua di Perlis, pagi-pagi saya keliling lari pagi sekalian pengen tau aktivitas Kangar di pagi hari. kurang lebih satu jam lari, saya istirahat di sebuah taman yang entah apa nama taman itu, hanya orang Perlis dan Tuhan yang tahu. Di taman itu banyak semacam saung-saung gitulah, saya duduk sejenak disitu and take a breath.

gak lama kemudian, ada serombongan Ibu-ibu menghampiri saya di saung itu. Mungkinkah Ibu-ibu ini mau arisan? kok arisan pagi-pagi amat saya pikir. Oh tidak, ternyata mereka cuman mau sarapan aja disitu.

Mereka tersenyum ke saya, terus saya judesin mereka, hahah gak lah. saya balas senyuman mereka, menganggukan kepala, dan perlahan pergi dari mereka, menjauh. Tapi….

Tapi seorang Ibu langsung teriak ‘Tunggu, wahai anak muda….’
saya pun menengok kembali secara elegan,

‘Bergabunglah bersama kami menikmati kopi dan nasi pulut’ (kurang lebih kayak gitulah ngomongnya)

Tanpa berpikir panjang, saya langsung mengiyakan. ‘Saya bersedia’

IMG_20170125_082140

IMG_20170125_082147

selain mak cik, ada pak cik nya

Lalu Mak Cik ini menyodorkan saya kopi dan nasi pulut bersama ikan masin. Nasi pulut= ketan putih, ikan masin= ikan asin

How was the taste? Nasi pulut ya rasa ketan putih lah, ikan masin ya rasa ikan asin lah, dan asin banget sumpah gatahan.

 

Tamat