Perlis part 2 (Gua Kelam)

Sebetulnya kalo mau compare, tempat wisata gitu bagusan di Indonesia lah. Tapi yang menarik disini tempat-tempat wisata itu tenang, adem, gak ada calo parkir, tiket murah, parkir mudah dan yang penting excellent service.

Selepas dari Taman Ular, Bang Ali ngajak saya ke Gua kelam. Gua artinya Cave (ya taulah ya) Kelam artinya gelap, jadi kalo di indonesiain kurang lebih ‘Gua Gelap’, kalo kelam kan lebih ke masa lalu ya, hahah ea. Btw masa lalu gue indah kok.

Dan yang bikin berkesan sebenernya saat itu, mau di Taman Ular atau di Gua Kelam pengunjungnya cuman kita doang, saya, Bang Ali dan Bang Zuhdi. Jadi semacam itu tempat kita sewa, serius sepi pisan gak ada pengunjung. Ya ala ala liburan Raja Salman gitu lah di private, lol.

Ya kurang lebih kayak di bawah inilah suasananya:

dsc_0959

2

dsc_0960

3

dsc_0961

4

dsc_0962

5

dsc_0963

6

dsc_0964

7

dsc_0966

8

dsc_0965

9

dsc_0967

10

dsc_0968

11

dsc_0969

12

dsc_0970

13

dsc_0971

14

dsc_0972

15

dsc_0973

16

dsc_0974

17

dsc_0975

18

dsc_0976

19

dsc_0977

20

dsc_0978

21

dsc_0979

22

dsc_0980

23

dsc_0981

24

dsc_0982

25

dsc_0983

26

dsc_0984

27

dsc_0985

28

dsc_0986

29

dsc_0987

30

dsc_0988

31

dsc_0989

32

dsc_0990

33

dsc_0991

34

dsc_0992

35

dsc_0993

36

dsc_0994

37

dsc_0995

38

dsc_0996

39

dsc_0997

40

dsc_0998

41

dsc_0999

42

dsc_1000

43

Satu Jam Lebih Dekat dengan Kang Aye

Satu Jam Lebih Dekat atau SJLD adalah program bulanan grup FIM Kece untuk menguak kisah kehidupan para anggotanya yang telah dulu melanglangbuana agar menginspirasi, menambah wawasan, dan lebih mengenal dekat dengan anggota lainnya tentunya. Kali ini SJLD berkenalan lebih dekat dengan Kang Aye, moderator oleh Indraka Fadillah.

[ BIODATA 1 JLD ]

1) Nama lengkap: anggayudha Ananda rasa

2) Nama panggilan: aye

3) TTL: Jember 15 Juni 1989

4) Angkatan Kuliah: 2007

5) Asal Kampus: ITB

6) Domisili: Pandeglang

7) Aktivitas saat ini: mengembangkan sekolah

8) Alamat email: anggayudhaa@gmail.com

9) No HP: 087824161918

10) url fb: Facebook.com/anggayudhaa

11) instagram: @ayesaja

12) Visi hidup: Melahirkan generasi penggenggam peradaban penuh kemuliaan berlandaskan asas iman, ilmu dan amal.

13) Status: menikah; 1 anak

14) Hal yang paling berkesan di FIM KECE: orangnya rame, rusuh tapi tetep kompak.

15) Ekspektasi/Harapan pribadi di FIM KECE: bisa mengembangkan potensi untuk berkontribusi

16) Cerita pengalaman pribadi yang paling bermakna/ paling tidak pernah terlupakan selama hidup: Momen2 saat mencari pasangan hidup yang se-visi dunia-akhirat, dan saat2 membangun visi peradaban dalam sebuah ikatan yg tak akan lekang sepanjang zaman: pernikahan.

Kang Aye: Monggo klo ada yg mau diskusi tentang 4 topik yg sy usulkan tadi:

– karir

– pendidikan

– percintaan

– apaan

Robiyanti 2: Buat kang aye, ceritain dong kang mengenai poin pengalaman pribadinya, saat momen2 mencari pasangan  hidup.

Kang Aye: Dulu awalnya saya mengira bahwa pasangan hidup saya adalah orang yang saya kenal sebelumnya. Entah teman, gebetan atau apaan.

Tapi ternyata kenyataan berkata lain. Saya menikah dengan orang yg sama sekali tidak pernah saya kenal sebelumnya.

Saya masih ingat betul. saat itu bulan Maret 2012. Selepas saya selesai umroh, saya mendapatkan kemantapan hati dan Alhamdulillah mendapatkan izin dari orangtua (yg sudah saya nantikan sejak 3 th sebelumnya).

Lalu dengan mantap saya sampaikan ke guru ngaji saya _”bismillah. Kang,insya Allah saya siap menikah. Mohon berkenan kiranya bantu Carikan calon pasangan hidup saya.”_

_”oke”_, angguknya pelan.

_”Kriterianya yg kayak gimana ye?”_ sambungnya ringan.

_”Ya… Ga muluk2 lah kang. Yg penting orangnya siap berdakwah lewat bidang pendidikan.”_ (cieeh,lagi Soleh ceritanya).

_”bener itu aja? Secara fisik?”_

_”Ga ada kang.”_

_”asli??”_

_”Ya… Klo boleh mah yg ga overweight. Hehe.”_

_”Oke.. kamu siapkan proposal,nanti kirim ke email saya.”_

Dan…. Segera saya penuhi permintaannya. Malam itu juga proposal nikah saya kirimkan.

Tak lama berselang, sekitar 1 pekan sejak perbincangan itu,tiba tiba guru ngaji saya mengirim pesan SMS. _”Ye,ini 7 proposal yg masuk. Kayaknya yg cocok buat kamu cuma 1 nih.”_

_”Siap kang,bismillah”_

Begitu balasan saya sambil deg degan.

Malam harinya selepas kerja,saya buka email dari beliau. Saya baca perlahan.

Halaman 1…..

_ga ada foto, isinya biodata doang._

Beraza kayak baca lamaran kerja karyawan

Halaman 2

_ga ada info apa2. Cjma data keluarga._

(Makin yakin salah lamaran)

Halaman 3-4

_isinya tentang pandangan hidup_

Deg… Mulai serius nih.

Di 3 halaman itu sosok sang wanita menyampaikan dengan jelas tentang dirinya. Apa yg ia suka,yg membuatnya bahagia,kriteria pendamping hidup dan syalalalala.

(Alhamdulillah…. Ga salah baca dokumen ternyata)

*Sujudsyukur

Halaman 5

_isinya tentang pandangan keluarga yg ingin dibangun._

*Makin dag-dig-dug

Dan tetiba hati saya bergemuruh saat mengetshui bahwa ternyata sang wanita sangat ingin mendidik anaknya dengan tangannya sendiri.

Bahwa ia ingin menjadi madrasah pertama bagi anak2nya.

Ia juga menyampaikan harapan2 nya ketika nanti membangun rumah tangga.

Tanpa sadar tiba2 mata saya berkaca-kaca. “ya Allah… Ini yg aku cari.”

Tinggal 2 halaman lagi. Tapi saya pikir saat itu saya sudah membuat keputusan: seperti apapun orangnya,insya Allah saya akan menikahinya.

Meskipun ia tidak rupawan dan overweight sekalipun. Karena saya merasa sudah sevisi dari proposal ini.

Namun ternyata saya keliru. Dan ternyata Allah maha baik.

Di halaman terakhir,tidak ada tulisan apapun. Yg adany hanya 1 foto dirinya.

Masya Allah. Membuat hati gerimis. (Rada lebay).

Ternyata orangnya manis

*_efek kasmaran_*

Alhamdulillah…

Akhirnya tanpa ba bi Bu langsung saya sms ke guru saya.

“kang.. bismillah. *LANJUT*_

Dan akhirnya pertemuan itu pun diadakan. Di kantor saya kami bertemu. Berkenalan,berbagi pikiran.

Singkat cerita,pertemuan itu ditutup dengan satu pertanyaan dan 2 jawaban.

Guru ngaji: jadi bagaimana,aye dan Nisa? Apakah prosesnya akan dilanjutkan??

Nisa (istri saya): insya Allah kang,kalai memang ingin dilanjutkan silakan kang aye datangi Abi saya.

Saya: bismillah. 2 Mohon disampaikan ke Abi, insya Allah 2 pekan lagi saya akan silaturahim dan menyampaikan niat baik saya.

Daaaan… Singkat cerita (melalui perjuangan yg ga mudah) kami menikah di tahun berikutnya.

Tepatnya 30 Juni 2013 akad nikah tercipta.

Setelah menjalani pernikahan selama 3.5 th saya merasa apa yg disampaikan istri saya di proposalnya bukan isapan jempol belaka. Bukan sekedar kata yg berbalut bumbu2 saja.

Tapi itulah visi hidupnya, dan itulah visi hidup kami.

Apa yg dilakukan istri saya hingga saat ini benar2 menunjukkan bahwa ia sepenuh hati ingin mendidik anak2 kami.

Indraka Fadilah: Berikut pertanyaan ke 2 dari Juan:

kang aye, kan sekarang katanya lagi ngembangin misi hidup ya nah kalau boleh tau konsep sekolah yang sedang dikembangkan itu seperti apa kang? Pengen dapet bocoran melahirkan generasi pengenggam peradaban teh kaya gimana hohoho

Kang Aye: Melahirkan pemimpin masa depan.

Konsep pendidikan yg berlandaskan iman ilmu dan amal.

Konsep nya sih:

  1. Menemukan potensi terbaik setiap siswa (sesuai dg fitrah keimanannya)
  2. Membekali dirinya dengan pemahaman Islam yg syummul
  3. Menumbuhkembangkan potensi terbaiknya sehingga ia mampu berkarya
  4. Membekali dirinya untuk dapat menjadi pemimpin sesuai dg potensi yg dimiliki
  5. Semua hal itu dibangun di lingkungan yg kondusif

Pertanyaan jamika:

Kang Aye, sy kenal Kang Aye dr dulu sampai skrg konsern dan fokus ke satu bidang yang sama. Dan sampai saat ini kang aye punya semangat yang luar biasa, dan semangat itu sy lihat tidak berubah dr awal sy ktmu akang sampe skrg. Saluut banget kang, kalau blh sharing,

  1. Gmn caranya akang menjaga semangat tsb?
  2. Apa hal2 yang membuat akang on track lagi ketika misalnya akang lg jenuh/lelah?
  3. Siapa org yang paling berpengaruh thd semangat dan pertahanan.visi misi akang, dan apa peran beliau?

Hatur nuhun

Kang Aye: Alhamdulillah…

Semua pastinya karena *penjagaan Allah* jam.

  1. Berkumpul bersama orang2 yg sevisi.

Sy banyak gabung di grup2 pendidikan. Banyak ikut aktivitas nya. Banyak baca buku tentang pendidikan.

Kuncinya sih satu: *banyak terpapar dengan hal2 yg sejalan dg visi misi kita*

  1. Klo cape? Ya istirahat lah. Wkwkwk. Salah satu cara saya istirahat adalah dg melihat karya temen2 di sekitar saya.

Biasanya sering ketampar tuh klo udah liat karya temen2 saya _”Dia aja hisa berkontribusi dengan karya nya… Masa kamu engga??”_

Terus on lagi..

Sama satu lagi.

_Klo udah dapet suntikan support dari ibu dan istri_

  1. Orang yg paling berpengaruh: dari dulu orang itu adalah ibu. Baru baru ini bertambah lagi: istri dan anak2 kami.

Saya sering keinget dg wajah mereka saat lelah dalam berkarya.

Harapan saya satu: saya bs berkumpul lagi dg mereka yg saya cinta di surga.

Indraka Fadilah: Pertanyaan ijal

Kenapa lebih memilih pendidikan dan memilih jalan jadi kepsek? Apakah karena passion atau ada hal lain yg membuat tertarik kesana

Kang Aye: Sebenar-benarnya sejak 2011 memang udah memilih pendidikan. Adapun menjalankan bisnis hanyalah sarana.

Dulu saat menjalankan bisnis,saya pikir pendidikan bisa dirubah melalui jalan bisnis yg saya jalankan. Tapi ternyata saya salah. Tidak ada dampak signifikan yg terukur terhadap pendidikan melalui bisnis yg sy kembangkan.

Saat menjadi konsultan, keliling ke lebih dari 14 sekolah di jakarta dan Bandung saya pikir saya bisa mewarnai pendidikan dg menjadi konsultan. Tapi ternyata saya keliru. Bagaimanapun namanya konsultan itu hanya “ngongkon ngongkon usul usul” (nyuruh nyuruh usul usul). Keputusan terakhir ada di sekolah. Jd ga berefek.

Lalu saya jadi semakin terpikir. Bahwa satu satunya cara untuk bisa berkontribusi langsung terhadap dunia pendidikan adalah dengan terjun langsung ke lapangan. Bukan sebagai pemain sampingan atau pemain cDangan.

Menurut saya kepala sekolah dan guru adalah profesi yg terjun langsung di lapangan sebagai pemain.

Bagi saya, itu adalah hal yang paling menarik: memenuhi panggilan hati menjadi pendidik.

Indraka Fadilah: Okee langsung sajaa

Pertanyaan sarah

Apakah di sekolah kang Aye ada anak berkebutuhan khusus yang mendaftar? Kalau ada.. Bagaimana penerapan pendidikan yang diterapkan di sekolah Kang Aye? Haturnuhuun..

Kang Aye: Sampai sejauh ini belum ada. Kalaupun ada kami akan sampaikan bahwa lembaga kami belum memiliki kesiapan yg memadai baik dari segi fasilitas maupun dari segi pendidikan.

Sebab secara manajerial ada banyak hal yg harus disiapkan untuk memastikan anak2 berkebutuhan khusus dapat terdidik dengan optimal.

Sarah: Oh ya?

Wah, bisa jadi kandidat nih klo nanti sekolah yg sy kembangkan menerima siswa berkebutuhan khusus. Hehe

Kang Aye: Klo gitu urang sekalian numpang rekrutmen lah:

Dibutuhkan pendidik yg siap mengajarkan pelajaran matematika atau bahasa indonesia untuk siswa tingkat SMP dan SMA.

Disediakan fasilitas tinggal, makan,minum,internet,salary,pembinaan.

Yg minat japri

Klo yg udha berkeluarga,bisa sekalian dibawa keluarganya. Ditanggung full,disediakan rumah tinggal lengkap dengan makan dsb nya

_numpang promosi_

Indraka Fadilah: Okee dengan berakhir pertanyaan dari sarah berakhir pula 1 JLD KECE malam ini, semoga hasil dr sharing bersama narasumber kita @Aye | anggayudha yg luar biasa ini bisa jadi pembelajaran buat kita terutama utk bidang pendidikan dan pengalaman lain nya.

Sekali lagi terimakasih kepada kang aye @Aye | anggayudha di tengah ke sibukan nya dan jarak yg sudah jauh dr bandung masih tetap bisa menyisihkan waktu nya buat kita, Jazakumullah

Terakhir dr saya moderator mohon maaf apabila masih ada kesalahan dalam memandu 1 JLD malam ini,

Silaturahmi membawa rezeki dan membawa keberkahan utk kita semoga erat selalu silaturahmi dan kolaborasi yg ada di kece

Sekian wasaalamualaikum warrahmatullah

Kang Aye: Mantap.

Thanks juga udah dikasi kesempatan untuk bisa sharing disini ya.

Makasih juga untuk sesepuh fim kece yg udah mengizinkan sy tetap di grup ini meskipun udah ga tinggal di Bandung lagi.

Semoga dimanapun kita berada kita tetap bs kolaborasi bersama2.

 

Perlis part 1 (Taman Ular)

Hari kedua di Perlis saya diajak Bang Ali untuk eksplor negeri Perlis.

Bang Ali juga mengenalkan saya pada kawannya Bang Zuhdi yang akan menemani saya seharian berkeliling. Selama perjalanan kami berbincang banyak hal sehingga tak terasa sudah sampai di lokasi yang hendak kami kunjungi. Tempat pertama yang kami kunjungi ialah Taman Ular, tempat ini menyimpan koleksi ular dan reptil lain yang bisa kita saksikan langsung. Tiket masuk RM 6 per orang.

dsc_0924

Taman Ular berkonsep museum, sehingga pengunjung bisa melihat ular yang sudah diawetkan dan mendapatkan informasi tentang kehidupannya

dsc_0925

1.0

dsc_0926

1.2

dsc_0927

1.3

dsc_0928

1.4

dsc_0929

1.5

dsc_0930

1.6

dsc_0931

dsc_0932

1.7

dsc_0933

1.8

dsc_0934

1.9

dsc_0935

1.10

dsc_0936

1.11

dsc_0937

1.12

dsc_0938

1.13

dsc_0939

dsc_0940dsc_0941dsc_0942dsc_0943dsc_0944dsc_0945dsc_0946dsc_0947dsc_0948dsc_0949dsc_0950dsc_0951dsc_0952dsc_0953dsc_0954dsc_0955dsc_0956dsc_0957